Assalammualaikum dan Salam Sejahtera.....

Ini adalah satu blog yang berkaitan dengan kehidupan, peluang pekerjaan,internet, politik, agama,masalah sosial, hiburan dan perkara-perkara yang sewaktu dengannya .Kebanyakkan artikel dan bahan-bahan dalam blog ini diambil daripada blog-blog sedia ada dan web-web yang berkaitan. Semoga anda semua suka melayari blog ini.. Sekian, terima kasih.
PEMBERITAHUAN : ARTIKEL DI BAWAH MUNGKIN MENGANDUNGI UNSUR-UNSUR IKLAN. ABAIKAN AJE IKLAN TERSEBUT JIKA TIDAK BERKENAN DENGANNYA. TERIMA KASIH KERANA SUDI MENJENGUK DAN MEMBACA BLOG INI. SOKONGAN ANDA AMAT DIHARGAI.

INFO MENARIK YANG ANDA INGIN BACA :

Ahad, 15 Mei 2011

Salahkah Eskay Mengangkat Sumpah Laknat??? Rajin-rajinlah membaca Fakta dibawah Untuk mendapat Penjelasan.

Para penyokong PR digalakkan membaca

artikel dibawah ini terlebih dahulu sebelum

kutuk Eskay macam2...

Sumber Artikel : Duke of UMNO



"Saya tidaklah pandai sangat mengenai hukum hakam Islam. Namun saya sentiasa berusaha untuk menimba ilmu Islam dan cuba memahami agama saya ini secara asas dan terperinci untuk dijadikan panduan hidup dalam perjalanan menuju akhirat.

Oleh itu, saya berbesar hati untuk berkongsi dengan pembaca semua mengenai perihal SUMPAH MENURUT ISLAM sebagaimana yang dijelaskan di SINI. Terima kasih saya kepada HafizFirdaus.com di atas artikel berguna ini. Harap semua pengunjung baca sampai habis tentang fakta-fakta dibawah. Janganlah suka baca pasal "video seks" ajeeee...heheheee...

Fakta mengenai sumpah menurut Islam...

1. Rasulullah SAW pernah bersabda:

رَأَى عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَجُلاً يَسْرِقُ فَقَالَ لَهُ: أَسَرَقْتَ! قَالَ: كَلاَّ! وَاللَّهِ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ! فَقَالَ عِيسَى: آمَنْتُ بِاللَّهِ وَكَذَّبْتُ عَيْنِي.

(Nabi) ‘Isa ibni Maryam (‘alaihi al-salam) melihat seorang lelaki mencuri, lalu dia berkata kepadanya: “Apakah kamu mencuri?” Lelaki itu menjawab: “Tidak! Demi Allah yang tiada Tuhan melainkan Dia!” Maka ‘Isa berkata: “Aku beriman kepada Allah dan aku mendustakan mataku.”

Demikianlah besarnya kedudukan sumpah di dalam Islam sehingga ia diunggulkan atas mata yang melihat. Berdasarkan hadis ini juga, jika bertembung antara sumpah dengan sesuatu yang lain, maka yang diunggulkan ialah sumpah.

[1] Sahih: Dikeluarkan oleh al-Bukhari dalam Shahihnya, hadis no: 3444 (Kitab Ahadits al-Anbiya’, Bab firman Allah berkenaan Maryam…).


Justeru itu, sememangnya SUMPAH WUJUD DI DALAM ISLAM dan SANGAT PENTING.

2. Syarat Sumpah.

Agar sumpah menjadi sah (valid) dan ber"authority" sebagaimana hadis di atas, ia perlu terlebih dahulu menepati satu syarat, iaitu ia disumpah atas nama Allah, salah satu dari nama-nama Allah atau salah satu dari sifat-sifat Allah. Berikut diperincikan syarat ini:

* Sumpah dengan nama Allah.

Rasulullah SAW bersabda:

مَنْ كَانَ حَالِفًا فَلْيَحْلِفْ بِاللَّهِ أَوْ لِيَصْمُتْ.

Sesiapa yang ingin bersumpah, maka bersumpahlah atas nama Allah atau (jika tidak) maka diamlah.

Maka orang yang ingin bersumpah hendaklah menyebut “Wallahi”, “Billahi” atau “Tallahi” yang semuanya bermaksud “Demi Allah”.

* Sumpah dengan salah satu dari nama-nama Allah.

Berdasarkan hadis di atas juga, boleh bersumpah dengan salah satu nama Allah seperti al-Rahman, al-Rahim, al-Khalik dan sebagainya. Seumpama: “Demi al-Rahman, aku tidak pernah melakukan hal itu”.

* Sumpah dengan salah satu sifat Allah.

Sumpah sebegini pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW, umpama:

أَعُوذُ بِعِزَّتِكَ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ الَّذِي لاَ يَمُوتُ وَالْجِنُّ وَالإِنْسُ يَمُوتُونَ.

Aku berlindung dengan Kemuliaan Kamu, yang tidak ada Tuhan melainkan Kamu yang tidak mati manakala jin dan manusia akan mati.

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: كَانَتْ يَمِينُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لاَ وَمُقَلِّبِ الْقُلُوبِ.

Daripada Ibn ‘Umar (radhiallahu 'anhuma), dia berkata, Nabi SAW pernah bersumpah dengan berkata: “Tidak! Demi yang membolak-balikkan hati.”

وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لاَ يَسْمَعُ بِي أَحَدٌ مِنْ هَذِهِ الأُمَّةِ يَهُودِيٌّ وَلاَ نَصْرَانِيٌّ ثُمَّ يَمُوتُ وَلَمْ يُؤْمِنْ بِالَّذِي أُرْسِلْتُ بِهِ إِلاَّ كَانَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ.

Demi yang jiwa Muhammad berada di Tangan-Nya, tidaklah seorang jua dari umat ini yang mendengar tentang aku, baik Yahudi mahupun Nasrani, kemudian dia mati tanpa beriman kepada apa yang aku diutus dengannya (Islam) melainkan dia menjadi dari kalangan ahli neraka.

Begitu mudah cara untuk bersumpah. SUMPAH ESKAY boleh disimpulkan sebagai SAH.

* Dalam kes jenayah, bolehkah yang tertuduh bersumpah sebelum diminta oleh hakim? Terdapat dua hadis yang menjadi rujukan bagi persoalan ini: يَمِينُكَ عَلَى مَا يُصَدِّقُكَ عَلَيْهِ صَاحِبُكَ. Sumpah kamu wajib berada di atas apa yang diminta oleh lawan kamu (yang membuat tuduhan). الْيَمِينُ عَلَى نِيَّةِ الْمُسْتَحْلِفِ. Sumpah bergantung kepada niat orang yang meminta sumpah. Berdasarkan dua hadis di atas, para ilmuan terbahagi kepada dua pendapat: 1. Orang yang tertuduh hendaklah menunggu hingga hakim meminta dia bersumpah bagi membersihkan tuduhan ke atas dirinya. 2. Asalkan ada tuduhan, orang yang tertuduh boleh bersumpah bagi membersihkan dirinya. Dengan syarat ia diminta atau dicadangkan oleh orang yang memiliki kedudukan di sisi masyarakat atau negara, baik orang itu ialah seorang hakim atau selainnya. Pada analisa saya, yang lebih kuat ialah pendapat yang kedua. Penjelasannya adalah seperti apa yang dikatakan oleh Muhammad bin Ismail al-Shan‘ani rahimahullah: Kesimpulannya, sumpah itu sesuai dengan niat orang yang bersumpah dalam semua perkara kecuali apabila diminta bersumpah oleh hakim atau wakilnya terhadap sesuatu tuduhan yang dihadapkan ke atasnya. Maka dalam kes ini sumpah hendaklah sesuai dengan maksud orang yang meminta dia bersumpah (yakni hakim atau wakilnya). Inilah maksud hadis di atas. Adapun apabila dia bersumpah tanpa diminta untuk bersumpah oleh hakim atau wakilnya terhadap sesuatu tuduhan yang dihadapnya, maka sumpah itu sesuai dengan niat orang yang bersumpah. … Saya (al-Shan‘ani) berkata, tidak diketahui dari mana datangnya pembatasan (terhadap keumuman) hadis di atas kepada hakim atau wakilnya sahaja (dalam persoalan permintaan sumpah). Padahal zahir hadis menunjukkan apabila sumpah itu diminta oleh orang yang memiliki hak (yakni kedudukan dalam masyarakat atau negara), maka niat sumpah itu sesuai dengan niat orang yang memintanya (dan ini berlaku secara) mutlak.

Berdasarkan fakta menurut Islam ini, mengapa Anwar enggan bersumpah meskipun tertuduh sudah disarankan, dicadangkan dan dicabar oleh tokoh-tokoh ulama dan negara untuk berbuat demikian? Tidakkah dia berani untuk bersumpah bagi membersihkan namanya? Dan dibawah ini diberikan FAKTA YANG PALING PENTING..!
* Apakah maksud sumpah Mubahalah? Sumpah mubahalah merujuk kepada ayat berikut: فَمَنْ حَاجَّكَ فِيهِ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَكَ مِنْ الْعِلْمِ فَقُلْ تَعَالَوْا نَدْعُ أَبْنَاءَنَا وَأَبْنَاءَكُمْ وَنِسَاءَنَا وَنِسَاءَكُمْ وَأَنْفُسَنَا وَأَنْفُسَكُمْ ثُمَّ نَبْتَهِلْ فَنَجْعَلْ لَعْنَةَ اللَّهِ عَلَى الْكَاذِبِينَ. Kemudian sesiapa yang membantahmu mengenainya sesudah kamu beroleh pengetahuan yang benar, maka katakanlah kepada mereka: “Marilah kita menyeru anak-anak kami serta anak-anak kamu, dan perempuan-perempuan kami serta perempuan-perempuan kamu, dan diri kami serta diri kamu, kemudian kita memohon kepada Allah dengan bersungguh-sungguh serta kita meminta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang berdusta.” [‘Ali Imran 3:61] Perkataan Mubahalah (مباهلة) berasal daripada kata bahlah atau buhlah (بهلة) yang bererti doa yang bersungguh-sungguh untuk menjatuhkan kutukan kepada lawan yang membangkang. Imbuhan Mubahalah menunjukkan wujudnya dua pihak yang saling melakukan perkara yang sama, dalam kes ini saling berdoa kepada Tuhan untuk menjatuhkan laknat kepada pihak yang mengingkari kebenaran.[25] Merujuk kepada ayat di atas, diriwayatkan bahawa pada satu ketika datang delegasi Nasrani dari Najran untuk berdialog dengan Rasulullah SAW di Kota Madinah dalam subjek perbandingan agama antara Kristian dan Islam. Setelah disampaikan segala hujah yang benar yang tidak mampu dijawab oleh delegasi Nasrani, mereka tetap enggan mengakui kebenaran Islam, apatah lagi memeluknya. Keengganan delegasi Nasrani ini menyebabkan Allah SWT menurunkan ayat 61 surah ‘Ali Imran di atas. Berdasarkan ayat ini, apabila terdapat dua pihak yang bertikai dengan saling menuduh sementara masing-masing pihak telah mengemukakan hujah masing-masing, maka alternatif terakhir bagi menyelesaikan pertikaian ialah melakukan sumpah mubahalah. Melalui sumpah mubahalah masing-masing pihak membawa ahli keluarga terdekat masing-masing dan bersumpah seandainya pihak yang menuduh berdusta, laknat Allah akan tertimpa ke atas ahli keluarganya. Kehadiran ahli keluarga terdekat memiliki pengaruh yang amat mendalam sehingga orang yang berdusta dalam membuat tuduhan akan menarik balik tuduhannya itu. Ini kerana dia tidak mahu kesalahan dirinya sendiri memberi kesan buruk kepada ahli keluarga tersayangnya, yang pada asalnya memang tidak bersalah langsung. Dengan merujuk kepada hadis-hadis yang mengkhabarkan peristiwa mubahalah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW, dapat dirumuskan beberapa syarat sumpah mubahalah: 1. Ia sebagai alternatif terakhir setelah semua alternatif lain dilaksanakan bagi meleraikan pertikaian. 2. Masing-masing pihak membawa bersama ahli keluarganya yang terdekat. 3. Masing-masing pihak bersama ahli keluarga terdekat hadir secara berhadapan. 4. Masing-masing pihak bersumpah, umpama: “Demi Allah! Aku bersumpah aku tidak bersalah dalam tuduhan ini. Ya Allah! Yang menuduh telah berdusta dalam membuat tuduhan, maka jatuhkanlah laknat-Mu ke atas penuduh dan ahli keluarganya.” Pihak kedua pula bersumpah, umpama: “Demi Allah! Aku tidak berdusta dalam membuat tuduhan ini. Ya Allah! Yang tertuduh telah berdusta dalam menafikan tuduhan, maka jatuhkanlah laknat-Mu ke atas tertuduh dan ahli keluarganya.” Lazimnya apabila masing-masing pihak hadir bersama ahli keluarga terdekat secara berhadapan, sumpah mubahalah tidak akan berlaku. Pihak yang membuat tuduhan palsu akan menarik diri. Bahkan dia mungkin tidak akan hadir atau tidak akan membawa ahli keluarganya. Ini sebagaimana yang berlaku kepada delegasi Najran itu sendiri. Hadis berikut menjadi rujukan: عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ: جَاءَ الْعَاقِبُ وَالسَّيِّدُ صَاحِبَا نَجْرَانَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُرِيدَانِ أَنْ يُلاَعِنَاهُ. قَالَ: فَقَالَ أَحَدُهُمَا لِصَاحِبِهِ لاَ تَفْعَلْ فَوَاللَّهِ لَئِنْ كَانَ نَبِيًّا فَلاَعَنَّا لاَ نُفْلِحُ نَحْنُ وَلاَ عَقِبُنَا مِنْ بَعْدِنَا, قَالاَ إِنَّا نُعْطِيكَ مَا سَأَلْتَنَا وَابْعَثْ مَعَنَا رَجُلاً أَمِينًا وَلاَ تَبْعَثْ مَعَنَا إِلاَّ أَمِينًا. فَقَالَ: لأَبْعَثَنَّ مَعَكُمْ رَجُلاً أَمِينًا حَقَّ أَمِينٍ. فَاسْتَشْرَفَ لَهُ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. فَقَالَ: قُمْ يَا أَبَا عُبَيْدَةَ بْنَ الْجَرَّاحِ. فَلَمَّا قَامَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: هَذَا أَمِينُ هَذِهِ الأُمَّةِ. Daripada Huzaifah (radhiallahu 'anh), dia berkata: al-Aqib dan al-Sayyid, ketua delagasi Najran datang kepada Rasulullah SAW untuk saling melaknat (Mubahalah). (Huzaifah menyambung): Lalu berkata salah seorang daripada mereka kepada sahabatnya: “Janganlah berbuat demikian kerana Demi Allah, jika benar dia (Muhammad) seorang Nabi lalu kita melaknat dia pasti kita dan generasi sesudah kita tidak akan mencapai kejayaan.” Lalu akhirnya mereka berdua berkata: “Kami akan memberikan apa yang kamu minta (sebagai perjanjian damai) dan utuskanlah kepada kalangan kami seorang yang amanah, tidak sebarangan orang kecuali yang amanah.” Rasulullah menjawab: “Aku akan mengutus bersama kalian seorang yang amanah, benar-benar amanah.” Setelah itu maka setiap seorang daripada para sahabat Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sangat-sangat berharap agar merekalah yang terpilih sebagai utusan yang amanah tersebut. Lalu Rasulullah bersabda: “Bangunlah wahai Abu ‘Ubaidah bin al-Jarrah.” Tatkala (Abu ‘Ubaidah) berdiri Rasulullah SAW bersabda: “Inilah orang amanah umat ini.”

Kisah Najran di atas juga sama seperti kisah sumpah di antara Eskay dan Anwar. Hakikatnya, Anwar tidak berani datang untuk menafikan tuduhan Eskay, apatah lagi untuk bersumpah balas bagi membersihkan dirinya dari tuduhan itu. Jelas sekali Anwar sembunyikan kebenaran dan tidak yakin dengan cara Islam serta hukum-hakamnya. Anwar tidak yakin dengan Allah sebagai Hakim bagi pertikaiannya dengan Eskay. Dan tindakan Anwar ini jelas menunjukkan dia tidak berani kerana ANWAR BERSALAH? Saya ulangi sekali lagi, saya tidaklah arif sangat mengenai Islam. Namun itulah yang saya faham dari artikel ini. Betulkan dan buktikan sekiranya saya tersalah faham. Wallahua'alam".

______________________


P/s : 

animated gifs 
Mohon klik 1 Kali sebelum tinggal blog ini : Sampel Produk

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Macam-macam Tajuk Ada

1 USAHAWAN INTERNET, 1 AKAUN PAYPAL ( DAFTAR PERCUMA JE BEB - TERIMA BAYARAN DARI SELURUH DUNIA ) Sign up for PayPal and start accepting credit card payments instantly.

Biz.

Ulamak Pas = Umno ( Melayu+Islam )

Ulamak Umno = Pas ( Melayu + Islam )

JOM!!! DAMAIKAN KERESAHAN HATI KITA DI SINI.......SELAMAT MENIKMATINYA..

Listen to Quran